Ya Allah, jagalah dia dan hatinya, peliharalah dia dari sebarang fitnah wanita-wanita dan manusia yang jahat..dekatkanlah hatinya dgnMu..jika dia yang terbaik untukku, agamaku, kehidupanku kini dan akan datang, satukanlah hati kami.
Ya Allah jika dia adalah jodohku yang tertulis di Luh Mahfuz,aku ikhlas menerimanya dengan seadanya Ya Allah.
Satukanlah kami sepertimana Kau satukan Adam & Hawa
TETAPI
Jika dia bukan jodohku Kau tutupkanlah pintu hatiku untuk menerima cinta lelaki sehingga Kau memberiku cinta Luh Mahfuzku yang sebenarnya

Amin Ya ALLAH, Ya Rabbal Alamin :)

Bukan Babu, Bukan Ratu

Posted by BiLa JeJaRi MeNaiP , Tuesday, July 24, 2012 12:47 AM

Kesimpulannya, tidak perlu highlight istilah ' ratu ' kepada wanita sebagai memberi layanan buat suami, apatah lagi istilah 'babu' bagi menggambarkan kerja2 seorang isteri dalam sesebuah rumah tangga, takut2 jika wanita hanya mengambil yg 'manis' sahaja daripada kenyataan para ulama tanpa pernah bermuhasabah tentang peranan menjadi hamba Allah yg terbaik di muka bumi ini.

kesenangan yg sebenar adalah apabila berada 'disana' nanti. isteri solehah menjadi permaisuri bidadari, manakala suami yg soleh menjadi raja yg dilayani sepenuh hati. di dunia ini tempat kita menuai budi dan menabur bakti. insyaallah, sekecil zarah kebaikan pasti berbalas jua dengan kebaikan di sisi ilahi..

insyaallah.. :)

0 Response to "Bukan Babu, Bukan Ratu"